Open top menu
12 June 2011
Ayam Kampung vs Ayam Negeri

Beberapa waktu yang lalu sepulang dari tempat salah satu customer, saya beranjak pulang dari Kebun Jeruk ke Mid Plaza. Ada hal menarik sepanjang perjalanan pulang yang saya dapatkan dari sang driver taxi, 19 mei 2011. 

Beliau adalah seorang yang berasal dari ambon yang usianya mungkin sudah kepala 5 tapi semangat dan tenaganya masih kuat. Pada saat saya ngobrol di bangku belakang bersama Eric (salah satu tim di departemen saya) masalah kacamata. 

Sang driver nyeletuk: ‘mas sudah berapa lama pake kacamata?’ Nah dari situlah cerita ayam kampung vs ayam negeri dimulai. Berikut ringkasan cerita yang menarik itu, dan saya awali dari cerita orang Indonesia sekarang dibandingkan orang Indonesia dahulu. 

Orang Indonesia dahulu, kita sebut saja IDa, adalah orang yang tangguh. Sejak ayam boiler / ayam negeri masuk ke Indonesia pada tahun 1971, beliau menilai pada tahun 1973 orang Indonesia mulai menunjukkan kebodohannya, (kita sebut saja orang Indonesia sekarang dengan IDb).

IDa jarang lupa, kalo menaruh suatu barang jarang sekali lupa. Kalo IDb menaruh barang sebentar ditinggal konsen yang lain dikit, sudah banyak yang lupa. Pembaca pernah mengalami hal ini? IDa kalo dikagetin ya cuma kaget. Kalo IDb dikagetin biasanya jantungan. Hehehe IDa sangat kuat, panas hujan, ga masalah. Tidur di lantai cuma beralaskan tikar dan berselimut sarung, ga ada masalah. IDb panas neduh, hujan neduh karena kalo kehujanan bisa flu. Tidur kalo ga di kasur bisa masuk angin. Pembaca pernah mengalami hal ini? 

ayam kampung
IDa kalo jatuh di kamar mandi, paling parah ya cuma pingsan. IDb jatuh di kamar mandi bisa jadi struk. Hehe IDa kalo berkelahi gentle. Satu lawan satu. Perang pake bambu lawan pake tank, masih bisa menang. IDb kalo kelahi ya keroyokan. Pembaca pernah mengalami hal ini? Itulah yang membedakan orang Indonesia dahulu dengan orang Indonesia sekarang. Kenapa bisa begitu? Karena orang indonesia sekarang sudah kebanyakan makan Mie, ayam dan telor negeri / ayam potong / ayam boiler. Kalo orang Indonesia dahulu makannya ayam kampung, lanjut sang driver.

Dan berikut pula perbedaan ayam negeri atau ayam boiler atau ayam potong (AN) dengan ayam kampung (AK) : AN, makanannya selalu dikasih obat / yang mengandung bahan kimia, sehingga tidak terlalu sehat. AK makanannya kebanyakan alami, kadang cacing, kadang beras, dan sebagainya. Tempat tinggal AN selalu dilindungi dari panas dan hujan, sehingga kalo kena suhu dingin dikit pasti dia sakit. Sedangkan AK, dia dilepas bebas, cuma kalo malam hari saja dia ada di kandang. 

AK bila hujan, kehujanan, kalo panas, ya kepanasan. Karena kebiasaan itulah AK lebih kebal terhadap lingkungan. Kebanyakan makan AN manusia bakal lebih sering sakit-sakitan kalo terkena sedikit perbedaan suhu, lanjut sang driver. 

Di tengah pembicaraan tersebut, saya minta ijin untuk minum, Dan waktu itu saya minum Fanta kaleng. Sang driver nyeletuk ‘Mas suka minum minuman itu? Kalo mas suka minum itu, awas jantungnya jebol’. Hahaha saya kaget dan saya cuma minum dikit, sisanya saya buang. Dia melanjutkan, Indonesia sekarang banyak dibodohin oleh orang asing. Sekarang banyak orang Indonesia berobat ke Malaysia padahal dulu banyak mahasiswa Malaysia yang belajar ilmu kedokteran di Indonesia. Sekarang kita banyak yang tergantung dengan kalkulator karena banyak yang lupa berapa 9 kali 9. Makanya China dan Jepang ekspor kalkulator ke Indonesia. 

Di akhir perbincangan beliau juga bercerita, banyak penumpangnya yang sudah dikasih pesan tersebut, dan bahkan ada seorang dokter yang setuju dengan beliau. Beliau ingin menyampaikan pesan sederhana tersebut kepada seluruh masyarakat Indonesia.
Read more