Open top menu
29 September 2013
Teknik Selling Rasulullah (3) : 24 Cara Menjual yang Wajib Dihindari

Nah, kali ini saya share juga 24 cara menjual yang wajib dihindari, sesuai yang diajarkan Rasulullah masih dari buku yang sama seperti artikel terkait sebelumnya. Agar penjual profesional mendapat keuntungan luar biasa dan menghasilkan Word of Mouth, ia wajib menghindari 24 cara menjual yang tidak Islami berikut ini :


1. Berbohong
Rasulullah saw selalu jujur dalam berjualan, beliau memilih menceritakan berapa harga barang yang dibelinya dan memberi kebebasan para pembeli untuk memberikan keuntungan kepadanya. Nah ini jarang sekali terjadi di masa sekarang. Siap?

2. Menggunakan Undian
Menggunakan sistem undian merupakan tindakan yang harus dihindari karena sifatnya sama dengan berjudi. Undian yang dilarang adalah yang dilakukan dengan menarik sejumlah uang untuk memperoleh kupon yang akan diundi. Dalam Al-Quran juga sudah disebutkan dalam Surat Al-Maidah ayat 90-91 yang artinya sebagai berikut :
"Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, maisir, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keuntungan. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian diantara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang, maka berhentilah kamu (dari mengerjakan itu)."

3. Menggunakan Sumpah dalam Berjualan
Tentang hal ini, nasehat Rasulullah saw yaitu "Hindarilah banyak bersumpah ketika melakukan transaksi dagang, sebab itu dapat menghasilkan penjualan yang cepat lalu menghapuskan berkah"

4. Mematikan Penjual Lain
Tujuan berbisnis dengan cara ini adalah membuat persaingan gulung tikar. Contohnya dengan melakukan praktik banting harga. Praktik curang untuk mematikan pesaing sebenarnya akan merugikan kita sendiri karena tanpa persaingan produk kita tidak akan berkualitas dan mutu pelayanan kita tidak akan meningkat. Bahasa pasar saat ini adalah, ada harga ada barang. Ini bagus karena maksudnya adalah barang yang memiliki kualitas yang bagus pastinya memiliki harga yang lebih tinggi. Kualitas yang bagus tidak hanya dari part produk tersebut, namun after sales juga harus dipertimbangkan agar tidak merugikan konsumen di kemudian hari.

5. Menjual dengan Cara Melebih-Lebihkan (Janji Berlebihan Tidak Sesuai Kenyataan)
Cara berjualan seperti ini selain terlalu bombastis dan juga menutup-nutupi informasi sebenarnya. Misalnya produk yang dijual adalah buku "Cara membeli Properti Tanpa Uang", tetapi dalam buku tersebut tidak ada pejelasan mengenai cara membeli properti tanpa uang, semua penjelasa mengarahkan pemcaba untuk ikut seminar. Cara seperti di atas sering sekali ditemui di lapangan. Sebenarnya cara seperti ini akan merugikan sendiri para penjualnya, karena secara tidak langsung akan menciptakan "teroris" untuk produknya. Ketika janji tidak terbukti maka pelanggan akan kecewa  dan menjadi "teroris" dengan menceritakan ke orang lain bahwa produk kita tidak bermutu.

6. Riba
Riba artinya adalah peningkatan dan penambahan. Dalam berjualan riba berarti juga tambahan uang yang diperoleh dari pemberian pinjaman, biasanya didasarkan pada waktu tertentu. Contoh lain adalah perdagangan dalam bentuk barter komoditas sejenis tanpa adanya kesamaan kuantitas. Mengambil komisi atau hasil dari hutang dalam bentuk apapun juga termasuk dalam kategori riba. Kita harus yakin bahwa yang bisa menambahkan kekayaan adalah berkah Allah dan bagaimana cara uang tersebut diperoleh dengan baik.

7. Ijon
Membeli dengan sistem ijon adalah membeli dengan membayar di muka untuk produk yang belu jelas hasilnya. Prinsip dagang ini merupakan hal yang dilarang. Contohnya, membeli tanaman yang belum siap panen, membeli satu pohon durian yang buahnya masih muda, menjual susuu yang masih ada dalam tubuh sapi (belum diperah). Dengan harapan nanti saat panen akan untung besar.

8. Mengurangi Timbangan
"Dan sempurnakanlah takaran apabila kamu menakar, dan timbanglah dengan neraca yang benar. Itulah yang lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya." QS Al-Isra ayat 35



9. Berjualan Tidak Sekedar Mencari Untung, Tetapi Harus Memberi Manfaat
Prinsip berjualan islami adalah tidak sekedar mencari untung, tetapi juga selalu berusaha memberi manfaat buat orang lain. Contohnya apabila penjual tinggal memiliki 15 butir telur padahal pembelinya cukup banyak, maka kita tidak boleh menjual kepada satu orang sehingga calon pembeli lainnya tidak kebagian. Nabi mengajarkan, juallah telur-telur itu seperti biasa dengan harga normal. Bahkan untuk memberi kesempatan kepada pelanggan lain agar dapat memperoleh telur tersebut, kita batasi maksimum  1 butir telur per orang sehingga telur tersebut dapat dinikmati oleh lebih banyak orang.

10. Menjual dengan Berbagai Trik Terlarang
Contoh salah satu yang dilarang misalnya Amir membeli motor dari Rudi sebesar 14 juta dan dicicil selama setahun. Namun baru dicicil sebulan motor tersebut dijual kembali kepada Rudi sebesar 10 juta secara tunai. Namun Rudi tetap menerima sisa cicilannya selama setahunn tersebut. Hal ini sama halnya Rudi meminjamkan uangnya sebesar 10 juta dan mendapatkan uangnya kembali sebesar 14 juta.

Atau ada juga kredit motor/mobil dari sebuah showroom. Transaksi antara pembeli dan penjual (showroom) dan menggunakan cicilan dari Bank. Setelah akad jual beli ditandatangani, mobil tersebut dibawa oleh pembeli dan pembeli wajib membayar cicilan kepada Bank yang ditunjuk karena Bank sudah membayar mobil tersebut secara tunai kepada showroom. Dosa yang dilarang dalam transaksi tersebut adalah bank menjual mobil yang ia beli sebelum pihak bank memindahkan mobil tersebut dari showroom ke tempatnya sendiri. Transaksi ini dilarang karena bank melakukan penjualan mobil yang belum sah menjadi miliknya (surat mobil seperti STNK, BPKB bukan atas nama bank, melainkan langsung atas nama pembeli). Dosa selanjutnya adalah mengandung unsur riba, karena pembeli harus mencicil dengan harga yang lebih mahal daripada harga showroom.

11. Menjual Tidak Sesuai dengan Kualitas Produk
Harga jual harus sesuai dengan kualitas produk. Penjual harus menjelaskan kepada calon pembeli, produk ini kualitasnya kurang baik apabila harga yang ditawarkan lebih murah. Begitu sebaliknya, harga produk yang mahal harus dijelaskan juga kepada calon pembeli.

12. Menimbun Barang
Rasulullah melarang praktik penimbunan barang, "barangsiapa menimbun bahan makanan selama empat puluh malam maka sungguh Allah tidak lagi perlu kepadanya" (Riwayat Ahmad, Hakim, Ibdu Abu Syaibah dan Bazzar).

Dan sabdanya pula, "tidak akan menimbun kecuali orang berbuat dosa" (HR. Muslim)

13. Monopoli
Tujuannya adalah mengeruk keuntungan pribadi sebesar-besarnya tanpa memberi kesempatan kepada orang lain untuk melakukan penjualan yang sama. Kalau perlu penjual lain dibuat rugi hingga gulung tikar.

14. Menjual Produk Haram
Sudah sangat jelas, produknya saja sudah dilarang, apalagi menjualnya untuk mendapatkan keuntungan yang besar. Selain menjual hal-hal yang dilarang, menjual sesuatu yang membuat kemerosotan moral dan akal juga sangat dilarang, misalnya menjual majalah atau novel yang berbau pornografi.

15. Kerjasama Tidak Saling Menguntungkan
Syarat agar kerjasama dapat dilanjutkan adalah ada kesepakatan bersama dan jangan sampai keuntungan yang diperoleh satu pihak merupakan kerugian pihak lain. Dalam melakukan bisnis tidak boleh ada tekanan, penipuan, penyalahgunaan ketidaktahuan pihak lain untuk kepentingan suatu pihak.

16. Menyulitkan Cara Pembayaran
Kepada pelanggan yang tidak mampu membayar kontan hendaknya diberi waktu untuk melunasinya. Naun demikian kewajiban bagi pembeli adalah segera melunasi kredit atau hutangnya. Islam melarang keras umat muslim mengemplang hutang.

Sabda Rasulullah :
"Sebaik-baik kamu adalah orang yang paling segera membayar hutangtnya" (HR. Al-Hakim)
"Barang siapa yang menangguhkan orang yang kesulitan membayar hutang atau membebaskannya, Allah akan memberinya naungan di bawah naungan Nya pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Nya" (HR. Muslim)

17. Menjual Rahasia Pelanggan
Tindakan ini termasuk tindakan yang tidak amanah, yaitu melanggar kesepakatan antara kedua belah pihak seperti menjual data nasabah. Misalnya bank bekerjasama dengan produsen mobl memberikan diskon khusus (seolah-olah yang memberi diskon adalah pihak bank). Nasabah yang memiliki saldo tertentu diberi penawaran produk otomotif tersebut.

18. Menyuap
Menyuap adalah tindakan pemberian segala macam harta kekayaan kepada seseorang dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan pribadi, menjatuhakn pesaing, atau tujuan tertentu lainnya. Contohnya seorang dokter gigi diberi iming-iming produsen pasta gigi berupa pemberian produk pasta gigi gratis seumur hidup dengan syarat  bersedia memberikan surat kepada seluruh dokter gigi agar menggunakan produk pasta gigi tersebut. Orang yang menyuap dan disuap sama-sama mendapatkan dosa.



19. Menjual Barang Yang Belum Dimiliki
Cara berjualan seperti ini haram karena tidak ada jaminan bagi penjual untuk memperoleh barang sebagaimana yang diinginkan pembeli. Rasulullah melarang cara jual beli seperti tersebut, yakni ketika suatu saat Hakim bin Hizam r.a menghadap Rasulullah dan bertanya "Wahai Rasulullah seseorang telah datang kepadaku untuk membeli barang dariku sementara aku tidak memiliki barang itu. Kemudian aku pergi ke pasar untuk membeli barang tersebut dan kuserahkan kepadanya." Lalu Rasulullah bersabda "Janganlah engkau menjual sesuatu yang tidak ada padamu" (Diriwayatkan oleh At-Tarmidzi, Ibnu Maja, dan lain-lain)

Begitu juga bagi seorang broker yang mendapat untung dari komisi atas jasanya. Apabila keuntungan yang diambil broker tersebut dibebankan kepada harga barang yang harus dibayar pembeli, maka hal ini sangat dilarang, sebab perbuatan ini mengandung unsur mencelakakan pembeli karena harga barang tersebut menjadi mahal.

Pengambilan komisi oleh broker dapat dibedakan sebagai berikut:
a. Jika komisi bagi broker dibebankan pada harga yang harus dibayar pembeli tanpa sepengetahuannya tidak diperbolehkan, karena merugikan pembeli
b. Jika komisi bagi broker tidak dibebankan kepada pembeli atau dibebankan kepada pembeli dengan seizinnya, maka diperbolehkan

Artinya broker tidak boleh menaikkan harga tanpa seizin atau sepengetahuan pemilik barang.

20. Menjual Produk Promosi dengan Menutupi Harga Sebenarnya
Berpromosi untuk setiap pembelian tertentu, dapat membeli produk tertentu yang kesannya mahal, tapi harga sebenarnya sangat murah sehingga harga jual produk hadiah tersebut masih lebih mahal dibandingkan dengan harga belinya.

Tindakan ini membohongi pelanggan karena menutupi harga beli produk. Meskipun dengan berbagai alasan, misalnya produk dibeli langsung dari pabrik, tetap saja penjual harus jujur menyebutkan harga belinya kepada pelanggan.

21.Menyongsong di Tengah Jalan
Menyongsong pedagang desa yang sedang membawa barang dagangan di jalan (menuju pasar) merupakan tindakan bathil karena pedagang desa tidak tahu harga pasar yang sesungguhnya.

"Rasulullah malearang menyongsong pedagang sebelum tiba di pasar" (HR. Bukhari)

22. Mengelabui Pelanggan
Berbagai praktik yang sifatnya mengelabui pelanggan banyak dilakukan dengan tujuan agar pelanggan datang. Setelah itu dilakukan tindakan persuasif agar pelanggan membeli produk yang kita jual.

Contoh berikut yang sering terjadi:
a. Diskon sampai dengan 90%, padahal yang diberi diskon 90% hanya sebagian kecil saja yang harganya tidak terlalu mahal
b. Harga diskon, tetapi sebelumnya harga sudah dinaikkan terlebih dahulu
c. Cicilan motor perhari hanya Rp 20.000 hanya dalam waktu 2 tahun, tetapi tidak disebutkan berapa jumlah uang muka yang harus dibayarkan
d. Restoran menjual makanan dengan harga sangat murah, namun menjual minumannya dengan harga sangat mahal
e. Menjual barang palsu tanpa menyebutkan kualitas barang tersebut

23. Arisan dengan Sistem Lelang
Contohnya misalkan, masing-masing peserta arisan menyetor sejumlah uang, misalnya Rp 500ribu. Ada 20 peserta sehingga uang yang terkumpul adalah 10 juta. Seandainya arisan ini adalah arisan untuk mendapatkan motor yang harganya 13, maka kekurangan sebesar 3 juta tersebut akan dilelang. Peserta yang membayar lelang paling besar (lebih tinggi dari 3 juta) ditetapkan sebagai pemenang dan berhak untuk mendapatkan motor. Sisa hasil lelang dikumpulkan kembali untuk lelang bulan berikutnya. Dan begitu seterusnya sampai semua peserta mendapatkan motor.

Contoh cara di atas hukumnya haram karena ada sebagian peserta yang membayar lebih banyak daripada yang lain, padahal arisan tersebut identik dengan hutang sehingga kelebihan pembayaran masuk dalam kategori riba.

24. Arisan Berantai
Saat ini banyak sekali ditemui sistem arisan berantai yang mungkin kita tidak sadar akan hal tersebut. Misalnya peserta mengirim uang kepada 6 anggota. Peserta berhak mengubah isi surat dengan cara memasukkan namanya pada urutan paling bawah, dan peserta lain akan naik ke urutan atasnya. Sedangkan peserta paling bawah mencari orang lain untuk mengirim uangnya kepada keenam peserta lain. Begitu seterusnya.


Peserta arisan berantai menerima uang berlipat-lipat tidak melalui proses jual beli. Peserta tidak menjual jasa atau barang sedikit pun. Uang itu adalah hasil kiriman peserta baru yang ingin mendapatkan uang seperti yang diperoleh oleh orang pada urutan pertama. Pengirim uang juga tidak sedang membayar pembelian barang atau jasa kepada yang dikirimi uang. Jadi sangat jelas bahwa arisan berantai tidak termasuk dalam kegiatan jual-beli. Oleh karena itu, arisan berantai termasuk kegiatan tidak halal alias haram. Allah berfirman dalam surat Al Baqarah ayat 275 bahwa tambahan yang dihalalkan adalah yang diperoleh dalam jual-beli.

"Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu, adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya." QS Al-Baqarah ayat 275

Allahu 'alam
Read more
22 September 2013
Nilai Sebuah Photography

Beberapa waktu lalu, saya iseng buka fotografer.net yang memang sudah lama saya ga buka, dan ga upload foto pada forum itu. Kenapa? Ya karena memang saya belum bisa menghasilkan foto yang bagus, dan sekarang juga jarang motret.

Ada hal yang membuat saya heran dengan nilai dari hasil-hasil foto yang ada di sana. Ada yang menurut saya bagus tapi nilainya kecil. Ada juga yang menurut saya kurang bagus, tapi nilainya besar.

Saya mencoba memperlihatkan ke beberapa temen, yang suka foto dan yang ga ngerti foto untuk membandingkan lebih bagus mana dari foto-foto tersebut. Dan semuanya menilai sama dengan yang saya nilai. Namun mereka juga agak merasa kaget dengan nilai yang di dapatkan pada forum tersebut.

Di bawah ini saya ambil contoh beberapa gambarnya. (maaf ini hanya sample saja).

Ini bagus menurut saya, tapi nilainya kecil

Ini juga bagus, nilainya kecil


Ini biasa saja, tapi nilanya tinggi
Ketiga foto di atas, sama-sama di upload pada tanggal 21 september 2013. Foto pertama dan kedua, sang fotografer pasti akan menunggu sampai sabar untuk menemukan moment tepat seperti di atas. Dari sisi tone, juga bagus. Namun kenapa nilainya kecil?

Sedangkan foto ketiga, untuk mendapatkan moment yang hanya begitu, sangat mudah, tinggal bilag 'mba pose, satu dua tiga...' jepret deh. Lokasi bisa dipesan. Namun nilainya lebih besar. Apa mungkin karena dinilai hanya cantik dan seksinya sang objek?

Silakan melihat-lihat pada beberapa forum fotografi di Indonesia, saya rasa kebanyakan foto dengan objek wanita cantik dan seksi yang memamerkan keindahan tubuh dan kulitnya (meski diedit) nilainya lebih tinggi daripada foto keindahan alam yang susah didapatkan momentumnya.

Ada yang beranggapan, nilai sebuah foto itu tergantung selera penilai. Memang benar, tapi kalo banyak dari fotografer seleranya hanya pada sebuah kecantikan dan kemolekan seorang wanita, wah apa kata dunia... Kasian kameranya gan...

IMHO

Read more
16 September 2013
Positivity by NEO

Wah, makin ganteng aja nih temen saya. Temen seperjuangan saya ini akhirnya muncul lagi ke dunia hiburan Indonesia. Pantesan aja akhir-akhir ini berasa sibuk. Liat aja blognya dia, udah lama ga diupdate. Hahaha

Album yang berjudul Positivity ini saya rasa memang salah satu apa yang ada di benak om Udet (saya memanggilnya), dia selalu berfikir positif terhadap situasi apapun, kalah saya dalam hal ini. Om Udet ini, adalah salah satu rekan kerja di Biznet dulu. Sempet juga cari-cari sampingan bareng-bareng bikin website, dan pernah juga kita buka toko parfum di daerah benhil yang bernama AW Parfume. AW itu berasal dari nama kita, Aidil (nama asli om udet) dan Wicak. Seru kan?

Dengan kembalinya temen-temen NEO, meski udah ga lengkap lagi, mudah-mudahan dunia musik Indonesia kembali memiliki warna lain.

Insya allah, saya akan beli CD aslinya om. 
Sukses terus buat om Udet, NEO, dan kita semua.
Amin...
NEO Rap

Cuma ini yang masih ada filenya
Read more
09 September 2013
Ketika Anak Bertanya Tentang Allah


Allah itu Siapa?

Utamanya pada masa emas 0-5 tahun, anak-anak menjalani hidup mereka dengan sebuah potensi menakjubkan, yaitu rasa ingin tahu yang besar. Seiring dengan waktu, potensi ini terus berkembang (Mudah-mudahan potensi ini tidak berakhir ketika dewasa dan malah berubah menjadi pribadi-pribadi “tak mau tahu” alias ignoran, hehehe).

Nah, momen paling krusial yang akan dihadapi para orang tua adalah ketika anak bertanya tentang ALLAH. Berhati-hatilah dalam memberikan jawaban atas pertanyaan maha penting ini. Salah sedikit saja, bisa berarti kita menanam benih kesyirikan dalam diri buah hati kita. Nauzubillahi min zalik, ya…

Berikut ini saya ketengahkan beberapa pertanyaan yang biasa anak-anak tanyakan pada orang tuanya:
Tanya 1: “Bu, Allah itu apa sih?”
Tanya 2: “Bu, Bentuk Allahitu seperti apa?”
Tanya 3: “Bu, Kenapa kita gak bisa lihat Allah?”
Tanya 4: “Bu, Allah itu ada di mana?”
Tanya 5: “Bu, Kenapa kita harus nyembah Allah?”

Tanya 1: “Bu, Allah itu apa sih?”
Jawablah:
“Nak, Allah itu Yang Menciptakan segala-galanya. Langit, bumi, laut, sungai, batu, kucing, cicak, kodok, burung, semuanya, termasuk menciptakan nenek, kakek, ayah, ibu, juga kamu.” (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

Tanya 2: “Bu, bentuk Allah itu seperti apa?”
Jangan jawab begini:
“Bentuk Allah itu seperti anu ..ini..atau itu….” karena jawaban seperti itu pasti salah dan menyesatkan.

Jawablah begini:
“Adek tahu ‘kan, bentuk sungai, batu, kucing, kambing,..semuanya.. nah, bentuk Allah itu tidak sama dengan apa pun yang pernah kamu lihat. Sebut saja bentuk apa pun, bentuk Allah itu tidak sama dengan apa yang akan kamu sebutkan.” (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

فَاطِرُ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِۚ جَعَلَ لَكُم مِّنۡ أَنفُسِكُمۡ أَزۡوَٲجً۬ا وَمِنَ ٱلۡأَنۡعَـٰمِ أَزۡوَٲجً۬اۖ يَذۡرَؤُكُمۡ فِيهِۚ لَيۡسَ كَمِثۡلِهِۦ شَىۡءٌ۬ۖ وَهُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡبَصِيرُ (١١)

[Dia] Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan-pasangan [pula], dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S. Asy-Syura:11)
[baca juga Melihat Tuhan]

Tanya 3: “Bu, kenapa kita gak bisa lihat Allah?“
Jangan jawab begini:
Karena Allah itu gaib, artinya barang atau sesuatu yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.

Jawaban bahwa Allah itu gaib (semata), jelas bertentangan dengan ayat berikut ini.
Al-Hadid (57) : 3

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
Dialah Yang Awal dan Yang Akhir; Yang Zahir dan Yang Batin ; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.

Dikhawatirkan, imajinasi anak yang masih polos akan mempersamakan gaibnya Allah dengan hantu, jin, malaikat, bahkan peri dalam cerita dongeng. Bahwa dalam ilmu Tauhid dinyatakan bahwa Allah itu nyata senyata-nyatanya; lebih nyata daripada yang nyata, sudah tidak terbantahkan.

Apalagi jika kita menggunakan diksi (pilihan kata) “barang” dan “sesuatu” yang ditujukan pada Allah. Bukankah sudah jelas dalil Surat Asy-Syura di atas bahwa Allah itu laysa kamitslihi syai’un; Allah itu bukan sesuatu; tidak sama dengan sesuatu; melainkan Pencipta segala sesuatu.

Meskipun segala sesuatu berasal dari Zat-Sifat-Asma (Nama)-dan Af’al (Perbuatan) Allah, tetapi Diri Pribadi Allah itu tidak ber-Zat, tidak ber-Sifat, tidak ber-Asma, tidak ber-Af’al. Diri Pribadi Allah itu tidak ada yang tahu, bahkan Nabi Muhammad Saw. sekali pun. Hanya Allah yang tahu Diri Pribadi-Nya Sendiri dan tidak akan terungkap sampai akhir zaman di dunia dan di akhirat.

إِذۡ يَغۡشَى ٱلسِّدۡرَةَ مَا يَغۡشَىٰ (١٦) مَا زَاغَ ٱلۡبَصَرُ وَمَا طَغَىٰ (١٧)

[Muhammad melihat Jibril] ketika Sidratul Muntaha diliputi oleh sesuatu Yang Meliputinya. Penglihatannya [Muhammad] tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak [pula] melampaui-Nya. (Q.S. An-Najm: 16-17)
{ini tafsir dari seorang arif billah, bukan dari saya pribadi. Allahua’lam}

Jawablah begini:
“Mengapa kita tidak bisa melihat Allah?”
Bisa kita jawab dengan balik bertanya padanya (sambil melatih adik comel berpikir retoris)
“Adik bisakah nampak matahari yang terang itu langsung? Tidak ‘kan..karena mata kita bisa jadi buta. Nah,melihat matahari aja kita tak sanggup. Jadi,Bagimana kita mau melihat Pencipta matahari itu. Iya ‘kan?!”

Atau bisa juga beri jawaban:
“Adek, lihat langit yang luas dan ‘besar’ itu ‘kan? Yang kita lihat itu baru secuil dari bentuk langit yang sebenarnya. Adek gak bisa lihat ujung langit ‘kan?! Nah, kita juga gak bisa melihat Allah karena Allah itu Pencipta langit yang besar dan luas tadi. Itulah maksud kata Allahu Akbar waktu kita salat. Allah Mahabesar.”

Bisa juga dengan simulasi sederhana, silakan hadapkan bawah telapak tangan Adek ke arah wajah. Bisa terlihat garis-garis tangan Adek ‘kan? Nah, kini dekatkan tangan sedekat-dekatnya ke mata Adek. Masih terlihat jelaskah jemari adek setelah itu?

Kesimpulannya, kita tidak bisa melihat Allah karena Allah itu Mahabesar dan teramat dekat dengan kita. Meskipun demikian, tetapkan Allah itu ADA. “Dekat tidak bersekutu, jauh tidak ber-antara.”

Tanya 4: “Bu, Allah itu ada di mana?”
Jangan jawab begini:
“Nak, Allah itu ada di atas..di langit..atau di surga atau di Arsy.”
Jawaban seperti ini menyesatkan logika anak karena di luar angkasa tidak ada arah mata angin atas-bawah-kiri-kanan-depan-belakang. Lalu jika Allah ada di langit, apakah di bumi Allah tidak ada? Jika dikatakan di surga, berarti lebih besar surga daripada Allah…berarti prinsip "Allahu Akbar" itu bohong? [baca juga Ukuran Allahu Akbar]

ثُمَّ ٱسۡتَوَىٰ عَلَى ٱلۡعَرۡشِۚ
Dia bersemayam di atas ’Arsy. <– Ayat ini adalah ayat mutasyabihat, yaitu ayat yang wajib dibelokkan tafsirnya. Kalau dalam pelajaran bahasa Indonesia, kita mengenal makna denotatif dan konotatif, nah.. ayat mutasyabihat ini tergolong makna yang konotatif.

Juga jangan jawab begini:
“Nak, Allah itu ada di mana-mana.”
Dikhawatirkan anak akan otomatis berpikiran Allah itu banyak dan terbagi-bagi, seperti para freemason atau politeis Yunani Kuno.

Jawablah begini:
“Nak, Allah itu dekat dengan kita. Allah itu selalu ada di hati setiap orang yang saleh, termasuk di hati kamu, Sayang. Jadi, Allah selalu ada bersamamu di mana pun kamu berada.”
[baca juga Mulai Saat Ini Jangan Sebut-sebut Lagi Yang Di Atas]

“Qalbun mukmin baitullah”, ‘Hati seorang mukmin itu istana Allah.” (Hadis)

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat.(Q.S. Al-Baqarah (2) : 186)

وَهُوَ مَعَكُمۡ أَيۡنَ مَا كُنتُمۡۚ
Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada.(Q.S. Al-Hadiid: 4)

وَلِلّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّواْ فَثَمَّ وَجْهُ اللّهِ
Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. (Q.S. Al-Baqarah (2) : 115)

“Allah sering lho bicara sama kita..misalnya, kalau kamu teringat untuk bantu Ibu dan Ayah, tidak berantem sama kakak, adek atau teman, tidak malas belajar, tidak susah disuruh makan,..nah, itulah bisikan Allah untukmu, Sayang.” (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

وَٱللَّهُ يَهۡدِى مَن يَشَآءُ إِلَىٰ صِرَٲطٍ۬ مُّسۡتَقِيمٍ
Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. (Q.S. Al-Baqarah: 213)

Tanya 5: “Bu, kenapa kita harus nyembah Allah?”
Jangan jawab begini:
“Karena kalau kamu tidak menyembah Allah, kamu akan dimasukkan ke neraka. Kalau kamu menyembah Allah, kamu akan dimasukkan ke surga.”

Jawaban seperti ini akan membentuk paradigma (pola pikir) pamrih dalam beribadah kepada Allah bahkan menjadi benih syirik halus (khafi). Hal ini juga yang menyebabkan banyak orang menjadi ateis karena menurut akal mereka,”Masak sama Allah kayak dagang aja! Yang namanya Allah itu berarti butuh penyembahan! Allah kayak anak kecil aja, kalau diturutin maunya, surga; kalau gak diturutin, neraka!!”

“Orang yang menyembah surga, ia mendambakan kenikmatannya, bukan mengharap Penciptanya. Orang yang menyembah neraka, ia takut kepada neraka, bukan takut kepada Penciptanya.” (Syaikh Abdul Qadir al-Jailani)

Jawablah begini:
“Nak, kita menyembah Allah sebagai wujud bersyukur karena Allah telah memberikan banyak kebaikan dan kemudahan buat kita. Contohnya, Adek sekarang bisa bernapas menghirup udara bebas, gratis lagi.. kalau mesti bayar, ‘kan Ayah sama Ibu gak akan bisa bayar. Di sungai banyak ikan yang bisa kita pancing untuk makan, atau untuk dijadikan ikan hias di akuarium. Semua untuk kesenangan kita.

Kalau Adek gak nyembah Allah, Adek yang rugi, bukan Allah. Misalnya, kalau Adek gak nurut sama ibu-bapak guru di sekolah, Adek sendiri yang rugi, nilai Adek jadi jelek. Isi rapor jadi kebakaran semua. Ibu-bapak guru tetap saja guru, biar pun kamu dan teman-temanmu gak nurut sama ibu-bapak guru.”
(Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

إِنَّ ٱللَّهَ لَغَنِىٌّ عَنِ ٱلۡعَـٰلَمِينَ
Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya [tidak memerlukan sesuatu] dari semesta alam. (Q.S. Al-Ankabut: 6)
[baca juga Mengapa Allah Menciptakan Makhluk?]

Katakan juga pada anak:

“Adek mulai sekarang harus belajar cinta sama Allah, lebih daripada cinta sama Ayah-Ibu, ya?!” (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis)

“Kenapa, Bu?”

“Karena suatu hari Ayah sama Ibu bisa meninggal dunia, sedangkan Allah tidak pernah mati. Nah, kalau suatu hari Ayah atau Ibu meninggal, kamu tidak boleh merasa kesepian karena Allah selalu ada untuk kamu. Nanti, Allah juga akan mendatangkan orang-orang baik yang sayang sama Adek seperti sayangnya Ayah sama Ibu. Misalnya, Paman, Bibi, atau para tetangga yang baik hati, juga teman-temanmu.”

Dan mulai sekarang rajin-rajin belajar Iqra supaya nanti bisa mengaji Quran. Mengaji Quran artinya kita berbicara sama Allah. (Ucapkan dengan menatap mata anak sambil tersenyum manis).

Allahu a’lam.

Sumber : Group
Read more