Open top menu
16 May 2016
Sebuah Keyakinan Pada Diri Sendiri

Beberapa hari lalu saya mengikuti sebuah camp, dimana isinya dihadiri oleh anak-anak muda yang penuh semangat berwirausaha. Saya pikir saya yang paling tua, ternyata ada beberapa yang usianya lebih dari saya. Tapi tetap saja, saya masuk golongan tertua. Hahahasem...

Saya mendapatkan jatah teman sekamar dari Malang, Jawa Timur. Dia bernama Annur. Setelah ashar, kami masuk hotel dan berkenalan sampai akhirnya dia bercerita tentang usahanya. Dia merupakan seorang supplier hotel. Yang dia supply seperti sandal, sabun, dan lain-lain untuk kebutuhan kamar hotel.

Take action make it happen !!!
Hebatnya usaha itu adalah usaha yang ga disangka oleh dia. Suatu ketika saat jadi karyawan, dia didatangin oleh pemilik hotel. Pemilik hotel tanya kepada Annur sambil menunjukkan sebuah sandal hotel, "kamu tau ga di sini yang bisa bikin kayak gini". Karena Annur ga tau, dia dikasih tugas untuk mencari tau.

Setelah beberapa lama dia mencari tau, dia menghadap pemilik hotel "Pak ga ada yang bisa bikin sandal kayak gitu daerah sini". Anehnya pemilik hotel tadi menawarkan ke teman baru saya itu "kamu aja yang bikin, nih 3 juta buat modal". Annur galau, tapi dia mengambil kesempatan, yang akhirnya dia memutuskan resign dari karyawan untuk menggeluti usaha produksi sandal hotel ini.

Setelah beberapa tahun, Annur dapat masukan dari temannya untuk membesarkan usahanya, karena potensinya bagus. Tapi Annur tidak yakin bisa membesarkan usahanya dan merasa cukup begini saja, karena pelanggannya sudah ada 32 hotel di Malang.

Perbincangan perkenalan kita tidak lama, karena sudah waktunya berkumpul di sebuah meeting room untuk materi pertama. Materi yang membutuhkan konsentrasi tinggi, menguras pikiran dan jiwa. Materi yang sempat membuat banyak jiwa terguncang. Luar biasa, ga terasa sudah sampai dini hari. Tidak sempat ngobrol sama sekali, dan tertidur.

Pagi harinya, mungkin kita masih sama2 ngantuk meski sudah mandi, tidak ada obrolan sama sekali. Kita hanya menyeduh teh hangat yang kita buat bersama dalam sebuah kebisuan suasana. Tapi tiba-tiba dia berjalan menuju pojok ruangan untuk mengambil kertas. Dia menulis sesuatu, dan ga lama kemudian dia menyerahkan kertas itu kepada saya. Ini isinya...

'Bro aku saiki YAKIN'
Saya kaget setelah melihat isi kertas itu, saya terharu dan merangkulnya. Seperti sahabat lama yang sudah lama tidak ketemu. Hari-hari berikutnya tampak wajah optimis yang ada dalam dirinya. Lagi-lagi saya terharu... Tampak wajah optimis di hari terakhir diantara teman-teman peserta. Aura optimis dan keyakinan luar biasa sudah ada dalam diri kami masing-masing.

Alhamdulillah...
Terima kasih saya sudah diberi kesempatan luar biasa bertemu orang-orang yang memiliki value yang tinggi, dan akan lebih tinggi lagi. Terima kasih Ecamp, Entrepreneur Camp.


Read more